Tauhid yang Azzam




Assalamu’alaikum Warahmatullah Wabarokatuh

Bissmillahirahmanirahim

Innalhamdalillah wanasta’inuhu wanastaghfiruhu
Wanaudzubillahi min syuruni anfusina waminsyai’ati amalina
Mayahdillahu falamudilalah wamayudhil walahadilalah
Wa’ashadualailaha’ilallahuwahdahula syarikala
Wa’ashaduanna muhammadan absuhu warosuluhu ammaba’du
Robbisrohli sodli wayasirli amri wahluludatanminlisani yafkohuqouli

Para pembaca yang dirahmati Allah, saya ingin menceritakan materi yang insha Allah akan saya bawakan pada kultum tarawih bulan Ramadhan 2017 depan. Mudah-mudahan Allah memberikan izin Nya sehingga saya tak terputus dalam mengemban dakwah sejak Ramadhan 2014 silam. Dan semoga pembaca sekalian yang membaca materi ini pun terhitung sebagai amalan ibadah tersendiri.

Pada kesempatan kali ini saya menuliskan sebuah materi yang terasa cukup berat. Sebab ini bukan hanya berkaitan dengan hubungan kita dengan sesama manusia, bukan sekedar hubungan kita dengan keluarga, dengan orang tua, dengan suami atau istri, jauh lebih dari itu. Ini adalah hubungan kita dengan yang menciptakan kita, dan yang memiliki segalanya, yaitu Allah SWT.



Seminar Gratis Ippho Santosa 2016, Rahasia Sukses Penulis Mega Best Seller 7 Keajaiban Rezeki



                
Ippho Santosa Seminar Gratis 2016
Ippho Santosa Seminar Gratis 2016

Ippho Santosa adalah motivator internasional sekaligus penulis yang hampir seluruh buku yang diterbitkannya sukses meraih penghargaan best seller bahkan mega best seller. Karyanya menjadi menarik sebab Ippho Santosa tidak hanya menekankan aspek-aspek logika saja di dalam kajian motivasinya, namun justru lebih mengutamakan aspek ibadah seperti sholat Dhuha, sedekah, atau berbakti kepada orang tua, sehingga diharapkan kita semua memiliki rezeki yang tidak sekedar berlimpah namun juga berkah.



Morotai Island dan Dodola Beach: Pesona Keindahan Dunia di Maluku Utara



Morotai Island dan Dodola Beach adalah tempat wisata di Maluku Utara yang sedang gencar didatangi wisatawan. Pasalnya, pada tahun 2016, Ajang Anugerah Pesona Indonesia menetapkan Morotai sebagai Juara 1 Kategori Tujuan Wisata Baru Terpopuler di Indonesia.

Penetapan tersebut tentu tidak dilakukan dengan asal, apalagi mengingat luasnya negara Republik Indonesia ini, mengapa bisa Morotai yang menjadi pemenang, ada daya tarik apa di pulau tersebut?

Kebetulan di tahun 2016 ini saya diberi kesempatan oleh Allah swt untuk menginjakan kaki di Morotai dan Pantai Dodola. Dan saya melihat sendiri betapa Maha Agungnya Allah menciptakan pulau dengan beragam jenisnya, hingga memang menjadi benar-benar begitu indah.
 
Pantai Dodola di Morotai
Pantai Dodola di Morotai



Suatu Hari Ketika Ippho Santosa Menemuiku di Ternate




Assalamualaikum wa Rahmatullah

Kalau memang berjodoh, dua orang yang tak kenal sekalipun pasti bertemu. Dan kalau tidak berjodoh, biar diupayakan seperti apapun juga tidak akan ditemui. Begitulah kiranya kalimat yang menggambarkan pertemuan saya dengan motivator internasional bernama Ippho Santosa. 



Direktorat Jenderal Perbendaharaan, Tempat Nabi Yusuf Bekerja






Seandainya Bapak Presiden Republik Indonesia datang kepada kita, kemudian Beliau berkata, “Pilihlah sebuah pekerjaan yang kamu sukai di antara sekian banyak lapangan pekerjaan di negeri ini, maka akan aku berikan satu pekerjaan itu untukmu.” Kira-kira apa yang akan kita ucapkan?

Alkisah di sebuah negeri yang makmur, hiduplah seorang raja yang terkagum dengan sosok seorang pemuda. Dia begitu cerdas rupawan dan mampu mengatasi berbagai persoalan di negeri tersebut. Hingga akhirnya sang raja menawarkan kepada pemuda itu sebuah kedudukan di kerajaan tersebut. Pemuda itu berkata, “Jadikanlah aku bendahara negara, sesungguhnya aku adalah orang yang pandai menjaga, lagi berpengetahuan.”



REZEKI YANG TIDAK DISANGKA


Assalamu’alaikum wa rahmatullah wa barakatuh

Bismillahirrahmanirrahim

Pada kesempatan kali ini, kita akan berbicara tentang keajaiban, yaitu Rezeki yang Tidak Disangka. Ini adalah sebuah topik yang sangat besar, bahkan saya sendiri pun merasa kurang patut untuk menyampaikan hal yang sedemikian luar biasa ini. Namun akan saya coba mengemasnya menjadi sederhana sehingga mudah diterima dan diterapkan dalam kehidupan kita, sehingga Insha Allah akan ada banyak keajaiban yang datang dalam hidup kita, khususnya dalam hal rezeki.


Asmaul Husna, Makna dan Kandungan (bagian 3)

Asmaul Husna, Makna dan Kandungan

Assalamualaikum Warahmatullah
Asma’ul Husna bagian ketiga ini adalah lanjutan dari Asma’ul Husna bagian pertama dan kedua.
Saya mengambil ini dari sebuah buku berjudul Medical Asmaul Husna karangan dr. Ichsanul Kamil. Dalam sebuah dalil Allah swt menyebutkan bahwa Dirinya amat begitu dekat dengan hamba-Nya. Seberapa dekatnya Allah pada kita? Allah lebih dekat daripada denyutan nadi kita. Masha Allah, jadi sebenernya Allah itu berada di dalam diri kita. Kasih sayang-Nya merasuk ke seluruh penjuru sel tubuh manusia.


Umroh Ramadhan Bermodal Janji


 

Semua berawal dari janjiku kepada orang tuaku untuk umroh bersama di bulan Ramadhan. Padahal jelas saat itu kondisi keuanganku masih sangat buruk. Ketika itu aku hanyalah seorang anak magang dengan honor tak lebih dari 850 ribu per bulan

"Ibu, adakah sebuah hal yang ingin Ibu laksanakan tapi belum tercapai?" begitu tanyaku kepada Ibu saat itu. Saat itu tepat bulan Juli tahun 2014, sepuluh malam terakhir di bulan Ramadhan.

"Ibu ingin sekali berangkat umroh Ramadhan bersama keluarga. Pahala umroh di bulan Ramadhan sama seperti pahala naik haji." begitu jawab Ibu.

Aku terkejut mendengar jawaban dari Ibu. Bukan masalah umrohnya. Yang membuat aku terkejut adalah keinginan Ibu ini persis seperti keinginan dari ibu salah satu motivator yang aku kagumi. Kata beliau, Allah pasti akan memberi jalan bagi anak yang ingin berbakti kepada orang tuanya. Ketika kita berkata 'iya' maka Allah akan memberi kemudahan.

Maka aku jawab, "Insha Allah Ramadhan tahun 2016 kita umroh bareng-bareng , Bu." Aku jawab tahun 2016 karena menurutku itu adalah jawaban paling rasional saat itu. Paling cepat dan paling masuk akal dengan pendapatanku.

Beberapa bulan berlalu, akhirnya aku diangkat menjadi CPNS. Alhamdulillah pendapatanku bertambah. Namun itu tidak membuat gaya hidupku berubah.

"Bro, sudah ganti handphone merek apa?" tanya seorang kawanku.

"Engga ganti. Yang ini masih bisa dipakai kok. Aku malah mau beli buat ibuku dulu aja." kataku sambil memainkan handphoneku yang sudah tergolong ketinggalan jaman itu.

"Aduh, jangan mempermalukan nama instansi dengan gaji besar begini, cuy. Belilah handphone merek apa terserah, masak masih mau pakai yang itu?" jawab temanku tadi.

"Hehe ngga ada yang malu-maluin kok. Santai aja." Jawabku santai.

Tepat di hari ulang tahun ibuku, aku membelikan handphone keluaran terbaru dimana punyaku sendiri masih ketinggalan sangat jauh dari itu. Ah bukan masalah bagiku. 

"Ini namanya aplikasi whatsapp, Bu. Kalau mengirim pesan pakai ini gratiiis. Ibu juga nanti bisa ngirim gambar lewat sini." begitu caraku mengajarkan sebuah teknologi yang masih baru di mata Ibuku. Alhamdulillah Ibu senang dan bisa memakai. Saking senangnya Ibu menceritakan itu kepada teman-teman kantornya. Ah betapa senangnya diriku. Handphone ketinggalan jaman tak masalah. Insha Allah masih ada rezeki lainnya.

Tanpa aku duga, tiba-tiba aku dimutasikan ke salah satu sudut Indonesia timur. Tepatnya di Ternate, Maluku Utara. Di sinilah sekarang aku berada. Ternate adalah kota yang mahal. Satu kali makan di sini harus merogoh kocek sekitar 15 ribu. Belum lagi tiket pesawat untuk pulang pergi kadang bisa sampai menyentuh angka 5 juta.

Di sisi lain, aku masih mempunyai janji untuk umroh Ramadhan bersama ibuku. Aku memerlukan banyak sekali dana untuk itu. Insha Allah pasti selalu ada jalan.

Hari-hari pertama di Ternate ku gunakan untuk mencari warung makan yang murah. Alhamdulillah tidak ketemu karena rata-rata mereka sudah mematok harga yang sama yaitu 15 ribu. Untungnya aku menemukan sebuah warung yang porsi makannya lumayan banyak. 

Aku membeli sebuah tempat makan. Aku bawa itu setiap aku makan di warung tadi. Di situ aku hanya memakan separuh, lalu sisanya aku masukan tempat makan untuk nanti.

Esok harinya aku menemukan sebuah warung yang memperbolehkan aku untuk makan setengah porsi. Dengan harga yang juga setengah tentunya. Letaknya sangaat jauh. Namun tidak masalah selama masih bisa terjangkau kaki setiap hari aku berjalan ke sana.

Sehingga total pengeluaran harianku sudah relatif rendah. Umroh Ramadhan di tahun 2016 sudah bukan menjadi hal mustahil lagi.

Beberapa bulan berlalu dengan rutinitas makan seperti itu. Tiba-tiba seluruh pegawai di instansiku dikagetkan dengan kabar mengejutkan di akhir tahun 2014.

"Akhirnya tunjangan kita naiiiikk. Setelah sekian lama kerja di sini, baru kali ini naik. Sungguh beruntung dirimu, baru masuk langsung naik gaji." kata pegawai kantorku. Alhamdulillah. Ada rezeki untuk umroh. 

"Terhitung mulai tanggal berapa naiknya, Mas?" tanyaku.

"Bulan Juli 2014. Lumayan banget 'kan?" jawab pegawai senior di kantorku tadi.

Masha Allah. Sungguh benar apa kata motivator tempo lalu. Allah selalu akan memberi kemudahan kepada anak yang berbakti kepada orang tua.

Bulan Juli 2014 adalah bulan ketika aku menjanjikan umroh Ramadhan kepada Ibuku. Ternyata Allah menaikkan gaji instansiku secara tak terduga terhitung tepat mulai bulan Juli tersebut. Dengan pola hidupku tadi, aku bisa menabung lebih banyak lagi.

Suatu hari aku dipanggil oleh kepala seksi di kantorku. Ternyata aku ditunjuk sebagai salah satu pejabat pengelola keuangan kantor. Dengan berbagai pertimbangan, aku yang memenuhi syarat sebagai pengganti posisi tersebut karena pejabat sebelumnya pindah terkena mutasi. Masha Allah, dengan demikian berarti rezekiku bertambah lagi. 

“Ibu, kita umroh di Ramadhan tahun 2015 saja.” Kataku kepada Ibu lewat telepon.

“Hei, uang darimana? Ramadhan tahun 2015 sudah dekat.”

“Insha Allah sudah cukup untuk berangkat di tahun ini, Bu.”

*****

Sekarang bulan Maret 2015. Tiga bulan lagi Ramadhan tiba. Aku dan keluarga sudah selesai mengurus paspor keberangkatan. Insha Allah kami berangkat tahun 2015 ini.

Ini akan menjadi perjalanan spiritualku yang tak akan pernah aku lupakan seumur hidupku. Aku semakin yakin bahwa berbakti kepada orang tua akan memudahkan rezeki. Aku menjanjikan umroh di tahun 2016, insha Allah justru aku akan berangkat di tahun 2015 ini. Yang aku sesalkan, mengapa tidak dari dulu saja aku menjanjikan umroh kepada Ibuku? Dengan begitu kan gajiku bisa naik terhitung mulai tanggal dari dulu pula. Hihi ...


Foto dalam Masjid Nabawi dan Masjidil Haram, 
Fabiayyi ala irobbikuma tukadziban...


BELAJAR AGAMA DARI BAND NOAH, Bagaimana Sih Manusia Mendapat Hidayah??

NOAH dinarmagzz

Bismillahirahmanirrahim,

Assalamualaikum Warahmatullah.

Mungkin Anda yang baru saja membuka artikel ini langsung terlintas pertanyaan, apa yang bisa diambil pelajaran agama dari sebuah band dengan ribuan kasus ketidak senonohannya. 

NOAH, sebuah band dengan vokalis yang dikenal negatif karena berbagai hal, kasus perceraian, kasus video, ataupun hal lain yang tidak sejalan dengan agama ada di band ini. Tapi malah justru di sini kita akan mencoba mengambil pelajaran agama yang mendalam dari itu semua.


Jadi sebenarnya apa? Saya akan mencoba mengungkap NOAH dari sisi yang lain, yang mungkin tidak semua orang berpikir sampai sejauh ini. Tapi justru nanti akan ada perpotongan korelasi yang saling berhubungan erat antara apa yang terjadi dengan NOAH dengan bagaimana proses turunnya sebuah hidayah atau pemahaman agama.

Ada seorang teman saya yang berkata, lagu-lagu Peterpan dari dulu memang selalu melankolis. Kawan saya lainnya bilang, lagu-lagu Peterpan susah ditafsirkan, butuh pemikiran yang dalam baru bisa mengerti. Apalagi lagu dibalik awan ¸apa coba maksudnya?

Ya begitulah, NOAH dari dulu memang terbiasa membuat lagu-lagu yang mikir. Intinya mereka semua adalah orang-orang pemikir alias mikiran. Saya bilang demikian, sebab output selalu bergantung dengan input. Jika input A maka output tak mungkin berubah jadi Z. AlQuran memberi perumpamaan, tanaman-tanaman yang subur tumbuh dari tanah-tanah yang subur. Bagaimana cara mulut manusia berkata menunjukan bagaimana dia berpikir, dan menunjukan pula apa input pikiran mereka. Dan NOAH, mereka bicara lewat lagunya yang cenderung “berat”, menunjukan bagaimana input pikiran mereka.

Karya NOAH juga bisa dikatakan sangat jauh dari dunia. Maksudnya, makna lagu-lagu mereka lebih banyak yang mengawang-ngawang. Misalkan saja, Langit Tak Mendengar, Bintang di Surga, Taman Langit, WalauHabis Terang, Mimpi yang Sempurna. Dari kosakata yang sering muncul dari karyanya saja sudah terasa nuansa lagunya bisa dibilang sangat “abstrak”. Tak heran jika akhirnya diputuskan logo band mereka bentuknya bulu, katanya filosofinya bulu selalu terbang mengawang-awang, jauh dari dunia.

Inilah yang menurut saya menjadi modal berharga mereka, yaitu kebiasaan “mikiran”.

Seiring berjalannya waktu, banyak hal yang terjadi pada mereka. Ada kasus perceraian. Ada kasus perpecahan personel. Kasus ganti nama. Kasus video. Macem-macem, dan yang menjadi sorotan saya sekarang adalah tentang pilihan drummer NOAH, Reza, yang akhirnya memilih keluar band karena ingin fokus kepada agama. 

Bagaimana hal itu bisa terjadi pada salah satu personel dari sebuah band yang banyak kasus negatifnya? Kalau band Wali, mungkin okelah tidak kaget, mereka kan memang anak pesantren. Tapi ini NOAH, bikin lagu Religi saja mereka merasa tidak pantas, bicara masalah agama saja mereka tidak mau. Lalu bagaimana Reza bisa mendapat pemahaman agama sebulat itu dari sebuah NOAH? Bahkan mungkin Lukman juga nanti ikutan keluar, dan teman-teman mungkin tidak tau juga kalau additional bassistnya NOAH bernama Ikhsan juga orangnya alim. Bagaimana bisa sebuah band yang tidak punya basic agama ini malah bisa melahirkan banyak ustad?

Ustad Reza Lukman dinarmagzz

Ada yang bilang kalau Reza akhirnya mendapatkan hidayah dari Allah yang membuatnya memilih menjadi ustad. Tapi bagaimana cara Allah memberi hidayah kepada Reza? Tidak mungkin Allah memberi segala sesuatu secara tiba-tiba, karena selalu ada sebab akibat atau usaha dari manusia dulu. 

Dalam QS Ar Ra’du ayat 11, Allah tidak akan mengubah nasih suatu kaum jika kaum tersebut tidak berupaya mengubah nasibnya sendiri. Sangat tidak mungkin, ambil contoh misalnya Bill Gates tiba-tiba bangun tidur terus langsung sholat subuh sambil nangis karena dapat hidayah waktu tidur.

Sebelum bicara masalah hidayah, perlu diketahui terlebih dahulu tentang apa yang disebut dengan takdir. Apa itu takdir? Lalu apa hubungannya dengan hidayah?

Banyak yang bilang, udah takdirnya dia dapet hidayah. Misalnya, udah ‘takdir’nya Ust Jeffry Al Buchory dapet hidayah, almarhum beliau kan awalnya pecandu tapi akhirnya jadi bisa jadi ustad karena ya memang sudah takdirnya. Sebenarnya apakah statement itu benar?

Takdir adalah sesuatu yang sudah menjadi putusan Allah dan tidak ada kuasa bagi manusia untuk memilih. Berarti lawan dari takdir adalah pilihan. Sehingga ada takdir, ada juga pilihan. 

Untuk sesuatu dimana manusia mempunyai kuasa untuk memilih itu namanya bukan takdir, tetapi pilihan. 

Kabar baiknya adalah, Allah hanya akan menghisab segala sesuatu yang sifatnya adalah pilihan, bukan takdir. Kalau takdir, Allah tidak akan menanyakan ataupun menghisab. Boro-boro Allah yang tanya, bahkan manusia pun tidak akan pernah bisa menjawab seandainya manusia lain ditanyakan masalah takdir.

Contohnya, terlahir sebagai laki-laki. Apakah manusia bisa memilih menjadi laki-laki atau perempuan? Tidak bisa milih kan... Berarti itu namanya takdir. Dan jika ada yang bertanya padamu, mengapa kamu laki-laki? Jelas tak akan bisa terjawab karena itu takdir.

Contoh lagi, punya wajah ganteng atau jelek, takdir atau pilihan? Ternyata itu memang takdir....hehe jadi tidak usah khawatir, Allah tidak akan mendahulukan masuk surga orang yang wajahnya ganteng atau jelek, semua sama, Allah tidak menghisab berdasarkan ganteng jeleknya. Asyik kan.

Sedangkan punya wajah yang ceria atau cemberut, takdir atau pilihan? Rupanya itu pilihan. Makanya Allah memberi pahala kepada orang yang berwajah berseri-seri. Rasulullah pun mencontohkan selalu memasang raut wajah yang siap tersenyum. Senyum itu dianggap ibadah lho.

Sesuatu yang bisa diubah oleh manusia atau berupa pilihan akan dimintai pertanggungjawaban oleh Allah. Misalnya adalah wajah cemberut atau ceria.  Sedangkan sesuatu yang tidak bisa diubah oleh manusia, Allah tidak akan meminta pertanggung jawabannya, misalnya ya tadi wajah ganteng atau jelek. 

Justru jika manusia itu nekat mengubahnya, nanti malah dimintai pertanggungjawaban kenapa harus diubah. Misalnya operasi plastik untuk mancungin hidung, ekstensi rambut, lebarin bola mata, lah ngapain coba? Manusia sekarang itu aneh-aneh. Untuk sesuatu yang Allah minta pertanggungjawaban mereka nggak ribet, mereka nggak ribet tentang bagaimana dia beramal, bagaimana dia berkata, bagaimana dia berperilaku dll.. Tapi untuk sesuatu yang Allah tidak mintai pertanggungjawaban mereka ribetnya minta ampun, ke salon sana sini, gunting rambut trus disambung lagi, yang keriting dilurusin, yang lurus dikeritingin, tempel hidung sana sini, malah nanti Allah akan nanyain mengapa kok mengubah sesuatu yang sudah Allah tetapkan (takdir).

Kembali ke hidayah. Bisakah ini disebut takdir?

Seandainya hidayah itu takdir, berarti sungguh Allah itu tidak adil. Masak sih akan ada manusia yang sudah ditakdirkan masuk neraka atau surga sejak lahir. Kalau sudah takdirnya masuk neraka, mending ga usah dilahirin sekalian. Tapi Allah tidak mungkin seperti itu.

Jadi sebenarnya hidayah itu bukan takdir, itu adalah pilihan manusia. Walaupun hidayah atau petunjuk itu datangnya dari Allah, tetapi manusia mempunyai kuasa penuh untuk mengupayakan turunnya hidayah dari Allah.

Nah ini dia, mekanisme turunnya hidayah yang saya ambil dari salah satu kajian adalah sebagai berikut.

Hidayah hanya akan turun, dan insha Allah pasti akan turun, jika ketiga syarat ini terpenuhi:

1.    Pertama, manusia mau menggunakan akalnya untuk berpikir. Modal terbesar yang dimiliki manusia, yang tidak dimiliki oleh ciptaan Allah lainnya adalah akal pikiran. Kata banyak motivator atau pengusaha, kalau mau sukses tidak perlulah kita memiliki modal dana yang besar. Modal kita, ada di antara kedua telinga kita, itu sudah sangat sangat cukup, yaitu akal.



2.     Kedua adalah media dakwah. Nah inilah dia peran para ustad atau pendakwah berada. Tanpa adanya dakwah yang mudah tersebar dan diakses oleh umat manusia, maka hidayah setiap orang pun menjadi seret. Sehingga ayat-ayat Al Quran bukan lagi menjadi sesuatu yang sulit untuk dicari.



3.   Ketiga, manusia mau menggunakan akalnya (poin pertama) untuk memikirkan ayat-ayat Al Quran (poin kedua). Ada banyak sekali ya dalil berkaitan dengan ini. Banyak sekali seruan Allah tentang hal ini:

Dan Kami turunkan kepadamu Al Quran, agar kamu menerangkan kepada umat manusia apa yang telah diturunkan kepada mereka dan supaya mereka memikirkan. (QS An Nahl 44)

Dan Dia telah menundukkan untukmu apa yang di langit dan apa yang di bumi semuanya sebagai rahmat daripada Nya. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda kekuasaan Allah bagi kaum yang berpikir. (QS Al Jaatsiyah 13)

Saya yakin masih ada ratusan ayat yang mengindikasikan keharusan manusia untuk berpikir. Ketika akal manusia mulai menjangkau ayat-ayat Allah, maka saat itulah perlahan hidayah mulai turun kepadanya.

Ini beneran nggak sih???Yap.

Seandainya, poin pertama dan kedua sudah ada, tapi tanpa ada poin ketiga maka hidayah tidak akan turun. 

Ketika dakwah (perwakilan poin kedua) sudah ada dimana-mana, dan manusia manusia pemikir pun telah ada (katakan misanya Bill Gates). Tapi Bill Gates tidak menggunakan akalnya untuk menjangkau ayat Al Quran, otomatis hidayah (poin ketiga) tidak akan turun padanya. Berbeda dengan Felix Siauw misalnya, dia pemikir tingkat tinggi, tapi yang dia analisis adalah Al Quran. Akibatnya, walaupun dulu dia adalah orang yang sangat tidak percaya Al Quran, justru semakin mempelajari Al Quran, dia menjadi semakin yakin pula mengenai apa yang terkandung di dalamnya dan kini menjadi salah satu pendakwah top.

Bisa dianalogikan, Al Quran adalah sebuah jalan menuju ke suatu tempat. Tapi, jalan tersebut masih sangat sangat gelap gulita, tidak tampak sama sekali. Sedangkan akal manusia, ibarat sebuah motor. 

Sebuah motor pasti memiliki lampu. Dan lampu itu baru bisa menyala terang jika motor itu digas alias maju. Semakin kenceng maju atau ngegas, maka lampu motor akan semakin terang, coba deh kalau ngga percaya.

jalan gelap dinarmagzz

Jalanan yang gelap gulita, akan tetap menjadi gelap dan kita tidak akan pernah sampai ke suatu tempat jika kita tidak melaluinya. Maka kita nyalakan motor dan mulai maju memasuki gelapnya jalanan. Apa akibatnya? Tentu saja jalanan mulai tampak karena ada lampu motor. Kita mulai bisa melihat petunjuk jalan, melihat belokan, ohh harus belok kanan, ooh kalau lurus nanti kecemplung comberan, itu semua terlihat berkat lampu dari motor.

lampu motor dinarmagzz


Seandainya kita mau pergi ke Semarang. Kira-kira lebih tepatnya harus bertanya kepada bule-bule atau kepada Dinar Rafikhalif? Ya kepada saya, hehe, yang memang orang Semarang, minimal kepada yang sudah pernah ke Semarang. Begitu juga kalau mau ke Bandung, tanya bagaimana jalan menuju ke sana ya ke orang Bandung atau yang sudah pernah ke sana.

Sekarang pertanyaannya, kalau kita mau pergi ke Surga, dengan siapa kita bertanya yang pualing tepat? Ustad kah?

Ternyata salah. Ustad belum pernah ke surga. Jika kepingin masuk surga bertanyalah kepada Rasulullah. Hanya Nabi Muhammad SAW satu-satunya manusia di muka bumi ini yang pernah diajak jalan-jalan ke Surga oleh malaikat. Dan hanya Nabi Muhammad SAW pula satu-satunya manusia di muka bumi yang sudah jaminan masuk Surga. Jadi, bertanyalah jalan kepada Rasul. Untuk itu Rasul mencontohkannya dalam bentuk akhlak dan amalan ibadah. Sehingga cara menuju ke surga adalah dengan meneladani perilaku dan amalan Rasul, misalnya lewat hadist yang banyak diriwayatkan. Tapi jangan cuman dibaca, jangan lupa dipraktekan juga. Kita tidak akan sampai ke Jogjakarta seandainya kita cuman tanya jalan tapi tidak praktek berangkat ke sana. Nah, semakin oke saja kan Islam ini. Ajarannya selalu logis dan masuk akal. Maka kebangetan banget kalau umat muslim ini kok sampai hidupnya ngga sukses. Ini pernah saya bahas di postingan berjudul GregetnyaUmat Islam.

petunjuk jalan dinarmagzz

Kembali ke jalanan yang gelap gulita dan lampu motor.

Dengan adanya lampu motor yang menerangi jalan, kita bisa melihat papan penunjuk jalan, misalnya tulisan “Surga belok ke kanan”. Seandainya kita tidak memajukan motor kita, maka jalanan gelap akan selamanya tampak gelap dan kita akan ragu-ragu untuk melaluinya. Jangan harap keyakinan akan muncul duluan kemudian setelah kita yakin baru kita maju. Justru keyakinan akan muncul perlahan-lahan saat kita sudah mulai maju duluan. Jadi, action dulu nanti lama-lama yakin.

Mantabkan dulu hatinya baru kemudian berhijab, atau berhijab dulu baru lama-lama hatinya mantab? Dipaksa sholat ke masjid dulu baru hati tenang, atau menunggu hati tenang baru sholat ke masjid? Latihan sabar dulu baru puasa, atau puasa dulu nanti lama-lama bisa menjadi lebih sabar sendiri? Saya yakinlah teman-teman pembaca pandai semua, bisa menjawab semua pertanyaan itu =)

Nyalakan motornya dulu, maju, baru nanti jalan akan mulai terlihat, petunjuk jalan mulai terbaca. Lama-lama keyakinan untuk sampai di suatu tempat akan semakin bertambah seiring banyaknya rambu-rambu petunjuk yang semakin terlihat. Motor adalah akal. Jalanan adalah Al Quran. Petunjuk jalan yang terkena lampu motor ialah hidayah.

Petunjuk jalan biasanya sudah ada duluan atau baru ada ketika seseorang bertanya ke pak polisi kemudian baru dipasang? Petunjuk jalan itu sudah ada. Cuma berhubung masih gelap jadi tidak terbaca. Jadi sebenarnya, fasilitas hidayah itu sudah tersedia pada diri setiap orang. Tinggal mau atau tidak manusia itu meneranginya dengan lampu akal.

Begitulan, kembali ke judul artikel ini yuk.

Anak-anak NOAH, punya bakat mikiran. Mereka pemikir tingkat tinggi, dikit-dikit dipikir, seperti yang saya jelaskan di awal tadi. Sedangkan setiap manusia akan diberi pelajarannya masing-masing oleh Allah lewat pengalaman. Setiap pengalaman, baik itu teguran atau sebaliknya, sebenarnya adalah bentuk kasih sayang Allah untuk memancing manusia agar berpikir mencari tau sebenarnya mengapa harus terjadi hal demikian. Jawabannya tentu ada pada Al Quran, yang alhamdulillah sekali sudah sangat mudah sekali ditemukan, dakwah pun juga tersebar dimana-mana.

Mereka yang sudah punya bakat mikiran, akan mudah terpancing untuk mencari tau. NOAH, menurut saya adalah orang-orang yang kuat, sebab pelajaran dan beban teguran mereka sudah tergolong amat banyak.

Hal tersebut ternyata membuat mereka lebih desawa, tentunya lebih religius. Setiap habis konser semalaman, biasanya Reza dan additional bassisnya, Ikhsan, melakukan Itiqaf di masjid lho, untuk mencegah agar tidak lupa dengan Allah karena musik. Lukman sendiri menjadi salah satu aktivis jamaah Tabligh Akbar. Sebuah band yang tidak ada background religi sama sekali namun bisa melahirkan 3 ustad menurut saya itu masha Allah luar biasa sekali. Apalagi coba itu namanya kalau bukan hidayah?

ustad reza noah dinarmagzz

ustad lukman noah dinarmagzz


Walaupun mereka menolak untuk membuat lagu religi, tapi terlihat dari lagu baru mereka yang liriknya lebih dewasa, atau sebenarnya mereka membuat lagu religi dalam bentuk yang ‘berbeda’.
Lagu Terbangun Sendiri, yang dibuat Ariel pas lagi di dalam tahanan, pas lagi banyak-banyaknya ‘mikir’, liriknya :

Aku tak ingin terbangun, terbangun sendiri..
Aku tak ingin terjaga, terjaga tanpa ‘Mu’..
Kurangi, kurangi lukaku..
Temani sepiku..

Lagu Tak Lagi Sama, karya Ikhsan additional bassnya yang gemar Ittiqaf, seakan ingin menunjukan bahwa manusia tidak bisa berbuat apa-apa tanpa pertolongan Allah.

Dan diriku bukanlah aku..
Tanpa ‘Kamu’ tuk memelukku..
‘Kau melengkapiku..
‘Kau’ sempurnakan aku..
Dan diriku bukanlah aku..
Tanpa ‘Kamu’ menemaniku..
‘Kau’ menenangkanku..
‘Kau’ melegakan aku..

Ternyata, kupluk dan jenggot ini bukan sekedar aksesorisnya Ikhsan.

ustad ikhsan noah dinarmagzz

Ini bukan terjadi pada NOAH saja.

Orang-orang ‘pemikir’ lainnya, rata-rata pasti religius. Orang yang bisnisnya sukses karena bagus akal pikirannya, pasti bagus pula imannya. Contohnya Ippho Santosa, motivator islam. Ahmad Fuadi, penulis novel Negeri Lima Menara, anak yang cerdas di bangku SMA malah disuruh mondok di Gontor. Akibatnya ya justru akan semakin kuat iman Islamnya.

Hampir semua orang yang bagus ilmu Islamnya pasti cerdas. Karena ilmu Islam sendiri didapat dengan proses ‘berpikir’. Islam akan selalu identik dengan kata berpikir. Sehingga banyak ilmu-ilmu pengetahuan yang ditemukan oleh orang Islam.

Ibnu Sina, penemu dasar-dasar pengobatan kedokteran. Abu Qasim Al Zahrawi, pencipta alat-alat bedah. Jika Anda sedang membaca blog ini sambil memakai kacamata, berterima kasihlah kepada Ibnu Alhaisami, penemu teori optik dan kacamata. Bahkan Micheal Hart, seorang yang bukan muslim, menulis buku 100 Most Influential Persons in History memasukkan Nabi Muhammad di urutan #1. Islam itu identik dengan ilmu pengetahuan dan kepandaian. Itu sebabnya rasi bintang memakai nama arab. Itu sebabnya rantai kimia pun menggunakan nama arab, alkana, alkena, alkuna. Bangga sekali ya rasanya menjadi Islam. Masalahnya, apakah Islam bangga kepada kita? Yuk berkontribusi untuk Islam =)

Ya, setiap orang punya masa kelamnya masing-masing. Yang penting bukan seberapa kelam masa lalunya, tetapi bagaimana dia bisa menjadikannya untuk lebih baik ke depan. Bukan saja di NOAH, masih banyak sekali lainnya.

Ustad Jeffry alm, dalam dakwah pertamanya di mimbar, beliau berkata, “Saya bisa bediri di atas sini, karena saya pernah berada di bawah terjatuh terperosok sedalam-dalamnya.”

ustad jeffry sebelum sesudah dinarmagzz

Felix Siauw bisa pandai berargumen akan haramnya pacaran dalam buku Udah Putusin Aja, karena dulu dia pernah mengalami sendiri masa suram itu dan merasakan sendiri bahwa pacaran tak ada gunanya.

ustad felix dinarmagzz

Orang-orang demikian, yang pernah mengalami masa kelam, seolah ingin berkata “Jangan seperti aku dulu”. Lukman, gitaris NOAH, yang dulu pernah jadi nakal, bertindak sesuka hati karena banyak duit, usai memimpin jamaah sholat maghrib ketika diwawancarai berkata, “Siapapun dia, walaupun berada di posisi yang paling tinggi sekalipun, kalau hidupnya tanpa ibadah akan tetap ada rasa hampa di dalam hatinya.”

Sebenarnya, saya menulis artikel ini pun ingin menyindir diri saya sendiri.

Saya juga tidak pernah menyangka akan berada di titik seperti sekarang ini. Saya dulu sangat identik dengan anak band dengan lagu-lagu yang flamboyan. Di sekolah juga males. Pramuka paling males masuk. Ngerjain PR nyontek. Malas ke masjid. Males bantu orang tua, pinginnya mainan terus. Sholat di waktu sudah Injury Time. Wah macem-macemlah masa lalu saya ini, sangat malu-maluin banget pokoknya...mudah mudahan bisa tobat setobat tobatnya...doain yah :')

Dulu saya bercita-cita kepingin buanget ngeband manggung di cafe-cafe bawain lagu buatan saya sendiri (baca ceritanya di Kisah Mematahkan Dogma). Tapi gaak dikasih kasih, malah Allah ngasihnya saya berkesempatan untuk mengisi ceramah di masjid-masjid. Bayangkan saja nih, seorang anak band berada di atas mimbar, masha Allah kadang saya terharu sendiri memikirkannya. Entah harus kalimat syukur apa yang harus saya ungkapkan untuk mengatakan bahwa skenario Allah sangat luar biasa.



Dulu saya selalu kepingin sekali nonton konser live musik, tapi justru Insha Allah Ramadhan besok saya akan nonton bangunan terindah di dunia yaitu Ka’bah. Sampai detik ini saya nulis artikel ini selalu saja banyak hambatan nonton konser gak bisa-bisa entah kenapa, mulai dari konser NOAH, bahkan pas saya dinas di Ternate ini rencananya Band Ungu mau konser gratisan ke sini dalam rangka HUT Ternate, eh kok tiba-tiba Gunung Gamalama Ternate Meletus, akhirnya acara di cancel. Nggak main-main ini, gunung saja sampai meletus demi membuat saya tidak jadi nonton konser musik, hehe... Allahua’lam.

Yang kelam pun bukan selamanya tak ada manfaatnya. Seperti kisah tokoh di atas, banyak pelajaran yang bisa didapat dari masa lalu.

Begitulah kira-kira pelajaran agama yang bisa dipetik dari Band NOAH. Seandainya bermanfaat, alhamdulillah itu datangnya dari Allah. Seandainya tidak berguna, itu karena datangnya dari saya sendiri. Namun tetap saya harap semoga bisa bermanfaat dan diambil hikmah.


Wassalamualaikum Wa Rahmatullah.




ASMAUL HUSNA : PEMAHAMAN MAKNA DALAM KEHIDUPAN (bagian kedua)


Assalamualaikum

Pernah tidak Anda minum air comberan? Saya yakin jawabannya tidak pernah. Sebab kita semua tau sifat air comberan adalah kotor dan membawa penyakit. Sehingga jika kita nekat minum air comberan kemudian sakit, maka yang disalahkan bukan comberan itu melainkan akal sehat kita.